Selasa, 10 April 2012

M. Husni Iskandar, Penyair Puisi Brebesan


M. Husni Iskandar, Penyair Puisi Brebesan

  • PDFPrintE-mail

KEJEGLONG

kaya perasaan demen
sing kowen tawakna
kowen tak tuku
ning peteng dedete bengi
kiye kesaksian sing ora bakal ilang
waktu nyong kejeglong
ning bolongan
sing nyong ora bakal klalen
….selawase….

Itulah salah satu penggalan “Puisi Brebesan” yang ditulis oleh penyair muda asal desa Klampok, Kecamatan Wanasari Kabupaten Brebes yang bernama M. Husni Iskandar. Pria tampan bertubuh gempal dengan rambut ber kuncir ini telah menghasilkan banyak karya-karya puisi dengan berbasis bahasa Brebes. Akan halnya tiga puisinya yang berjudul “Angin Kumbang”, “Njaring Angin” dan “Daimah” telah dia bawakan dengan cukup menarik dihadapan Bupati Brebes dan Komunitas Masyarakat Brebes Jakarta (MASIGAB) pada acara pentas seni dan kebudayaan di Anjungan TMII Jakarta beberapa waktu lalu. 

Pemkab Brebes sendiri lewat Kepala Dewan Kesenian Brebes telah mengapresiasi dan memberikan penghargaannya terhadap pria yang periang ini.

Dalam keterangannya, pria yang biasa disapa Husni ingin sekali memberikan sumbangsihnya dengan mengangkat bahasa ibu agar mempunyai nilai artistik dan dihargai oleh daerah lain. Lelaki ini sangat miris terhadap orang-orang yang telah lupa bahkan ditengah kesuksesannya orang-orang tersebut malu mengakui darimana dia berasal. Oleh sebab itu dia bertekad untuk mengangkat setinggi-tingginya Bahasa Brebes dan kebudayaan Brebes lainnya.

Salah satu perhatiannya terhadap nilai-nilai kebudayaan Brebes yang dengan sekuat tenaga dia upayakan untuk bisa dikenal oleh dunia luas, lelaki ini juga telah membuat sebuah grup dalam jejaring sosial yang dia namakan “Brebes Gemuyu”. Grup yang beranggotakan hampir 4000 orang ini adalah salah satu grup teraktif dengan posting-posting berupa cerita lucu berbasis Bahasa Brebes.

Difacebooknya, dia menggunakan akun Husni Bupati BG seakan telah memiliki banyak penggemar dimana posting-posting statusnya selalu ditunggu oleh banyak facebooker yang lainnya. Alasan menunggu status-status penyair muda ini adalah karena dia telah menciptakan tokoh-tokoh seperti Wanyad, Dalban dan Darkonah yang dia kemas dalam cuplikan-cuplikan guyon seperti dalam judul “Brindis”

DALBAN: “His NYAD daningka kowen rambute brindis kaya kuwe…tas cukur nang endi..?”
WANYAD: “Asyem ka BAN…dasar apes…bagreg ah!..wong tukang cukur be bojone loro..”
DALBAN: “Sapa NYAD?”
WANYAD: “Si Dakyan..”
DALBAN: “His loken..?”
WANYAD: “Loken pimen..genah iya.. gyeh buktine endase enyong bisa madul-madul ora karuan…lagi nyukur enyong enak-enak ka bojo enom’e teka…nagih jatah…ya tukaran oh karo bojo sing tuwa…lah Si Dakyane lagi nyukur ndase enyong langsung keder…bisa kaya wong mbabadi suket…cekras cekres cekras cekres mobat mabit ora karuan…lah sangkin wedine, durung rampung ujug-ujug deweke langsung mlayu…enyong ditinggal… ya dobol belih…”  

Satu lagi contoh cuplikan guyon yang dibuat oleh M. Husni Iskandar dengan judul “BBM”

WANYAD: “Asyemka… genah BBM pan mundak wani-wanine numpuk bensin karo lenga tanah nganti pirang-pirang dirigen…kuwe jelas-jelas tindak pidana belih..makane tak elingna oh…”
DALBAN: “Sapa NYAD..”
WANYAD: “MAN WARSO….bolak balik ngunjali drigen bae nganti pirang-pirang becak.. ya tak stop oh…hup..hup…hup…rika pengin ditangkep polisi apa yah…wani-wanine nimbun BBM …lah dielingna bener-bener kaya kuwe ka MAN WARSO-ne dugal karo nendang enyong…prottt….jarene sing pan numpuk BBM sapa Syu…mata nang melek oh..kiye banyu ledeng…syetan…!!

Pria ini mengaku telah membuat kurang lebih seribu cuplikan guyon model seperti diatas. Cuplikan-cuplikan guyon tersebut dia kumpulkan dalam suatu situs www.klikBG.com dan dalam akun facebooknya yang bernama Husni Bupati BG dan sudah barang tentu dalam grup facebooknya Brebes Gemuyu itu sendiri.

Penyair yang juga Konsultan Pajak di Jakarta merasa bangga karena telah menciptakan branch Brebes Gemuyu dimana telah dikenal oleh khalayak luas dimana anggota grupnya tidak melulu orang Brebes melainkan daerah-daerah sekitarnya juga.

Diakhir wawancaranya kembali dia ingin membumikan puisi bahasa brebesan sehingga masyarakat Brebes sendiri bangga terhadap bahasa Ibu dan bangga menjadi warga Brebes. Sebagai akhir dari kolom ini kami tampilkan kembali puisi bahasa brebes karya cipta M. Husni Iskandar yang memiliki 1 anak itu.

INDONESIA

Anggo basa apa maning pan tak gambarna
Waktu enyong krungu suara jemegere Pak Karno nitipna bangsa kiye..
Seka rekaman lawas sing tegin nyuwek-nyuwek kupinge sing nyelengarakna negara kiye
Indonesia negara tumpah darah
Saiki dadi dolanane juta-juta kepentingan
Wis laka isin-isi maning , negara kiye dijalanna ngganggo cara tuku suara karo politik duwit
Ah!! Apa jare Pak Karno.. sing sua...rane mulad-mulad nggo ngentasna morale karo harga dirine bangsa kiye...
Luwih apik mangan gaplek daripada kudu ngemis-ngemis maring negara liyan tapi justru marakna dewek kuwe terjajah
Tapi saiki rakyat tetep bae mlarat, sementarane freeport karo newmont bolak balik diunjali maring negara adigang adigung sing bener-bener nyeset atine rakyat..
Oh...Apa ora pada isin karo sing ngadegna negara kiye gemiyen..
Gampang nemen menungsa-menungsa kuwe pada ngaku deweke elit terus pada gelut dewek rebutan karo bagen bagen kekuasaan
Pembangunan sing digembar gemborna jebule pembangunane waduke dewek tok sing pada kerah karo cokot-cokotan
Senggane Pak Karno gemiyen ngadegna Indische partij kuwe jelas tujuane nggo ngrancang merdeka karo ngusir penjajah, sing akhire pancen kedaden prestasine bangsa kiye yakuwe ”MERDEKA”
Suharto juga kaya kuwe
Saoran-oran ana prestasi sing ditulis ngganggo mangsi emas yakuwe ”PEMBANGUNAN”
Tapi saiki,
Reformasi karo demokrasi jebule mung cocot karo napsune para politisi tok
Laka ketenangan politik, keamanan, sosial karo ekonomi babar blas..
Pemilu karo Pilkada ricuh
Teroris nrejang apa sing ora
Demontrasi ora terkendali
Bencana nang endi-endi..
Hukum yakuwe lading sing matane loro landep mengisor tapi ketul menduwur
Menungsa-menungsa sing pada nyekel negara kiye bener-bener budake duwit
Jarene atas nama Tuhan Yang Maha Esa... diputusna sawijine perkara sing sadurunge wis dipermak karo duwit nang tingkatane penyidikan karo penuntutan...
Oh...
Enyong ora bisa ngomong apa-apa maning...

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar