Sabtu, 18 Februari 2012

Bentrok di Sidomulyo Diduga Didalangi Oknum Tertentu

28 Januari 2012 | 11:30 wib
Bentrok di Sidomulyo Diduga Didalangi Oknum Tertentu
 
 

JAKARTA, suaramerdeka.com - Bentrokan antara warga Kampung Napal dan Kotadalam di Desa Sidomulyo diduga karena adanya tunggangan dari oknum tertentu. Kesimpulan ini didapatkan dari hasil pertemuan antara unsur pemerintahan, tokoh masyarakat, dan tokoh agama di Lampung.
“Pada saat dialog bersama Gubernur Lampung, Kapolda, Pangdam II Sriwijaya, Kajati, tokoh agama, tokoh masyarakat, dan lainnya, didapati kesimpulan ada yang memprovokasi massa sehingga bentrokan terjadi,” ungkap Ketua Parisada Hindu Dharma Indonesia (PHDI) Mayjen (Purn) SN Suwisma, Sabtu (28/1).
Diungkapkan, berdasarkan laporan dari para tokoh masyarakat baik dari Kampung Napal dan Kotadalam rupanya ada sejumlah kejanggalan.
“Dari hasil wawancara saya dengan tokoh dari kedua kampung, mereka bilang para buruh yang bekerja di Kotadalam sebenarnya dari Napal juga. Selain itu ada keanehan, mereka seharusnya saling kenal antarsatu kampung. Tapi saat bentrok kok warga tidak kenal dengan orang-orang yang ada di samping mereka. Seharusnya sesama tetangga kan saling kenal. Ada orang-orang dari luar yang sengaja dimasukkan. Ini bukan ditunggangi lagi, tapi sudah bentuk provokasi,” jelas Suwisma.
Maka dari itu Kepolisian juga bersepakat dengan warga akan mengusut siapa pemicu bentrok yang mengakibatkan setidaknya 60 rumah hangus dibakar itu. Selain itu, Polisi juga diminta mengusut tuntas pelaku pembakaran tempat ibadah, yang dianggap salah satu upaya mengalihkan isu utama bentrokan ini ke arah SARA.
“Kan penyebab awalnya tidak ada kaitan dengan SARA, cuma bentrok antarkampung, tapi kok rumah ibadah menjadi korban. Ada provokasi yang ingin mengarahkan bentrokan ini ke SARA,” sambungnya.
Terkait adanya dugaan ketidaksukaan warga lokal dengan pendatang yang memicu terjadinya bentrok, Suwisma membantahnya. Menurutnya warga Napal dan Kotadalam sebelum bentrokan ini terjadi sangat rukun dan saling membutuhkan.
( OKZ / CN26 )
Untuk berita terbaru, ikuti kami di Twitter twitter dan Facebook Facebook
Bagi Anda pengguna ponsel, nikmati berita terkini lewat http://m.suaramerdeka.com
Dapatkan SM launcher untuk BlackBerry http://m.suaramerdeka.com/bb/bblauncher/SMLauncher.jad


Konflik Sosial-Bentrok Antarwarga, Puluhan Rumah Dibakar PDF Print
Wednesday, 25 January 2012
ImageRatusan warga berjalan dengan membawa senjata bambu dan senjata lainnya saat kerusuhan antarwarga terjadi di Sidomulyo, Kabupaten Lampung Selatan, kemarin. Sedikitnya 48 rumah warga terbakar dalam kerusuhan tersebut.

SIDOMULYO – Bentrokan antarwarga terjadi di Kecamatan Sidomulyo, Kabupaten Lampung Selatan,kemarin. Konflik yang diduga kuat akibat perselisihan antara warga pendatang dan warga asli setempat mengakibatkan sedikitnya 48 rumah terbakar dan 27 lainnya rusak parah.Polda Lampung kemarin telah menerapkan kondisi siaga satu di titik rawan. “Petugas telah melakukan pengamanan berlapis di daerah tersebut sampai wilayah ini benar-benar kondusif.

Kami juga imbau warga tetap berada di lokasi pengungsian,” ungkap Kepala Bidang Humas Polda Lampung AKBP Sulistyaningsih kemarin. Kerusuhan antarwarga pecah di Dusun Napal,Desa Sidomulyo. Ratusan warga Desa Kota Dalam,sebagian besar di antaranya bersenjata tajam,mendatangi kampung yang dihuni pendatang asal Bali tersebut. Mereka kemudian membakar puluhan rumah. Saat kejadian berlangsung,warga desa telah menyingkir sehingga tidak menimbulkan korban jiwa.

”Tidak ada korban,namun terdapat empat warga luka ringan, dua dari Desa Napal dan dua dari Desa Kota Dalam,”kata Sulistyaningsih.Dia menambahkan, akibat aksi massa itu, 48 rumah terbakar, 27 rumah rusak berat,8 motor terbakar,4 traktor terbakar, dan 6 rumah rusak ringan. Aksi anarkistis ini buntut dari bentrok sebelumnya.Pada Minggu (22/1) terjadi perkelahian antarwarga di Pasar Sidomulyo. “Satu orang memukul kemudian terjadi perkelahian, namun masih bisa dilerai.

Malamnya ada 400 orang Lampung asli mendatangi Napal. Kejadian tersebut masih dapat diatasi kapolres Lampung Selatan, selanjutnya mereka pulang,” paparnya. Pada Senin (23/1),sepasang suami-istri pengendara motor dicegat orang tak dikenal di Sidomulyo, namun pelaku tidak diketahui dari kelompok mana. Perselisihan itu mencapai puncak kemarin siang sekitar pukul 11.00–14.00 WIB.

Api berkobar dan asap hitam membubung di kampung warga Bali. Namun, semua penghuni telah menyelamatkan diri. Akibat kerusuhan tersebut, pasar tradisional,warung, dan sekolah di Kecamatan Sidomulyo tidak beraktivitas. Ribuan warga dari kedua kampung masih berjaga-jaga di beberapa titik. Hingga tadi malam situasi masih mencekam. Polda Lampung, para tokoh agama, dan bupati Lampung Selatan tengah berusaha memediasi keributan tersebut Kadiv Humas Mabes Polri Irjen Pol Saud Usman Nasution menjelaskan, enam orang telah diamankan dalam kejadian ini.

Keseluruhan merupakan warga asli Lampung.“Saat ini sedang didalami karena komunikasi masih terbatas,”ujar Saud di Mabes Polri kemarin. Sosiolog dari Universitas Airlangga (Unair) Surabaya Bagong Suyanto mengatakan, konflik horizontal yang melibatkan dua kelompok massa biasanya dipicu dendam lama. Konflik yang saat ini pecah bukan hanya disebabkan masalah yang sekarang muncul,melainkan juga dilatarbelakangi ada sentimen di antara kelompok tersebut.

WakilKetuaDPR TaufikKurniawan mengaku prihatin dan menyayangkan kejadian tersebut. Dia meminta aparat keamanan mengusut itu secara tuntas.Taufik khawatir terdapat pihak-pihak yang memanfaatkan situasi akibat suhu politik yang semakin meningkat. “Ini karenadinamikapolitikyangsemakin menghangat,”ucapnya. hendry sihaloho/ masdarul kh/ant
 
Bookmark and Share

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar