Sabtu, 19 Mei 2012

KNKT Akui Pesawat Sukhoi Diganti di Pakistan Karena Rusak


KNKT Akui Pesawat Sukhoi Diganti di Pakistan Karena Rusak
Sabtu, 19 Mei 2012 10:52
 Foto:bd-ant
(Berita Daerah-Nasional), Berbeda dengan keterangan dari PT Trimarga Rekatama selaku perwakilan Sukhoi di Indonesia menepis bahwa pesawat Superjet 100 yang diterbangkan di Indonesia merupakan pesawat pengganti, KNKT malah mengakui bahwa pesawat pabrikan Rusia tersebut diganti saat berada di Karachi, Pakistan.
 
"Karena ada penjelasan sampai di Karachi ada pesawat ada yang rusak," ujar Ketua penyelidik di KNKT untuk kasus Sukhoi, Mardjono Siswosuwarno saat berbincang, Sabtu (19/5/2012).
 
Namun Mardjono tidak mengetahui pasti dibagian mana pesawat tersebut mengalami kerusakan dan akhirnya harus dipulangkan ke Moskow, Rusia. Mardjono pun menjamin pesawat pengganti Sukhoi yang akhirnya jatuh di Gunung Salak, Bogor, Jawa Barat, berada dalam kondisi prima saat dibawa menuju ke Indonesia.
 
"Kondisi bagus dan tidak ada tanda-tanda rusak selama terbang ke Indonesia," kata Mardjono.
 
Guru besar ITB ini juga membantah bahwa pesawat yang digunakan dalam demonstrasi di Indonesia adalah pesawat cadangan. "Mereka kan punya banyak pesawat ini," ucapnya.
 
PT Trimarga Rekatama selaku perwakilan Sukhoi di Indonesia menepis bahwa pesawat Superjet 100 yang diterbangkan di Indonesia merupakan pesawat pengganti. Hal tersebut dibuktikan dengan nomor registrasi pengajuan izin Sukhoi ke Kemenhub dan pesawat yang diterbangkan untuk joy flight memiliki nomor yang sama.
 
"Sepengertian saya, nomor registrasi yang saya ajukan ke Kementerian Perhubungan pada awal Mei dengan pesawat yang terbang nomor registrasinya sama," kata perwakilan PT Trimarga Rekatama, Sunaryo, saat dikonfirmasi.
 
Namun dalam rilis AFP, pesawat Sukhoi yang berdemonstrasi terbang di Indonesia adalah pesawat pengganti. Pesawat yang pertama yang dipakai di Kazakhstan dan Pakistan ditarik pulang ke Rusia karena ada masalah. Pesawat yang ditarik bernomor registrasi 97004, sedangkan yang terbang di Indonesia 97005.
 
(es/ES/bd-dtc)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar